Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
line official dreamers
facebook dreamers
twitter dreamer
instagram dreamers
youtube dreamers
google plus dreamers
How It Works?
Dreamland
>
Fan Fiction
You're My Destiny[END]
Posted by KaptenJe | Jumat,17 Februari 2017 at 00:23
10
182242
Status
:
Complete
Cast
:
Jung Yerin , Kim Hanbin , Im Jaebum , Oh Hayoung
You're My Destiny[END]

CHAPTER 1 : It's My Life

1-Maret-2015


Pagi itu yerin baru saja keluar dari kamar mandinya,dan segera menuju kasurnya lalu membereskan tempat tidurnya,tanpa mengeluarkan sepatah dua kata .

“yerin-ah ... “suara berat laki-laki memecahkan keheningan pagi itu

Yerin seperti sudah mengenali suara itu dan dia menengok ke sumber suara tersebut.

Di dekat gordyn berdiri seorang pria yang tersenyum ke arah yerin,dengan senyum yg sangat indah .

 

“jaebum ... “ucap yerin dengan senyum merekah

“ssst pelankan suaramu,bagaimana kalau ada yang mendengarnya .. “ucap pria seraya menaruh telunjuknya di depan bibirnya.


“maaf ... “ucap yerin tersenyum kecil

“aku merindukanmu .. “sambung yerin

“bagaimana kau bisa cepat sekali merindukanku ? padahal setiap hari kita bertemu “ucap jaebum


“memangnya aku tidak boleh merindukanmu ? “tanya yerin seraya memasang wajah sedikit kesal

“tentu boleh,malah aku senang jika kau merindukanku setiap hari “ucap jaebum seraya tertawa kecil

 

“yerin-ah ... “panggilan teriak dari seorang wanita

“sepertinya dia sudah memanggil mu untuk sarapan pagi “ucap jaebum

“sudah kamu sekarang turun dan sarapan ,jika kamu tidak sarapan kamu bisa sakit “sambung jaebum seraya memegang pundak yerin

“tanganmu sangat dingin ... “ucap yerin yang sedikit khawatir


“kau jangan khawatirkan aku “ucap jaebum tersenyum tipis

“cepatlah kau turun,sebelum dia datang “sambung jaebum

 

“baiklah aku akan turun sarapan ,kau tunggu disini ne ?”ucap yerin seraya memegang tangan jaebum dan jaebum menganggukan kepala dan tersenyum ke arah yerin

 

Yerin berjalan keluar dari kamarnya,jaebum tersenyum memperhatikan yerin keluar dari kamarnya,ketika yerin sudah keluar kamar jaebum menghilang ....

 

Di ruang makan,yerin duduk disalah satu kursi,dia mengambil salah satu roti dan mengoleskan selai strawberry ke rotinya.

“bagaimana pelajaranmu ?”tanya vania yang merupakan kekasih dari ayahnya yerin

“baik .. “jawab yerin yang tetap asik makan rotinya

 

“saya berangkat kerja dulu ne ?”ucap tantenya berdiri dari tempat duduknya

“sebentar lagi gurumu akan datang “ucap vania mencium kepala yerin,yerin pun tersenyum tipis kemudian vania pergi berangkat kerja .

 

Setelah menghabiskan sarapannya yerin kembali ke kamarnya ..

 

Jam menunjukkan 13.00 siang WIB


Yerin sedang duduk di balkon kamarnya sambil memandang langit siang .

“siang yang panas “ucap yerin mengipas-ngipas ke arah dirinya dg tangannya sendiri

“kau kepanasan ?”tanya jaebum yang sedang berdiri di pinggiran balkon dan menengok ke arah yerin

Yerin menganggukan kepalanya ,jaebum berjalan ke arah yerin yg sedang duduk.

“geli ... kkk ~ “ucap yerin kegelian karena jaebum meniup2 wajah dan leher yerin

“sudah .. sudah ... “ucap yerin yang menahan gelinya ,jaebum menghentikan meniup lehernya yerin dan melipat kedua tangannya dg memasang wajah cemberut.


“kau kenapa ?”tanya yerin menatap bingung ke arah jaebum

“kau marah ?”tanya pelan yerin yang masih menatap ke arah jaebum

“kau aneh .. tadi kamu bilang kepanasan “jawab jaebum

 

“sudah... sudah .. jangan ngambek aku hanya bercanda “ucap yerin bangkit dari tempat duduknya dan berjalan ke pinggiran balkon dan menatap ke langit siang itu.

“kau adalah hantu .. kenapa kau tidak takut dengan panas matahari ?”tanya yerin yang masih menatap langit siang itu


“kau terlalu terbawa sinetron-sinetron yang menyatakan hantu hanya muncul dimalam hari “jawab jaebum

“kau dibodohi oleh sinetron2 itu “sambung jaebum terkekeh kecil yang ternyata mendapatkan tatapan kesal dari yerin.


“sudah sudah kau jangan menatap ku seperti itu ,bagaimana kalau kau jatuh cinta denganku ?”goda jaebum seraya mengacak2 rambut yerin

“kyaaa ... “omel yerin kemudian merapikan rambut yang diacak2 oleh jaebum

 

“lalu aku bingung kenapa aku bisa menyentuhmu “ucap yerin menyentuh dada jaebum dengan telunjuknya

“aku juga tidak tau .. “ucap jaebum seraya berfikir

“mungkin jawabannya ada disini ...”ucap jaebum kemudian memegang tangan yerin dan menaruhnya di dadanya .


Mereka saling menatap,dan jaebum langsung melepaskan tangan yerin .

 

“nona ... “teriak suara seorang laki-laki dari bawah,yerin menegok ke arah bawah

“sepertinya gurumu sudah datang “ucap jaebum sedikit gugup

“apa ?”tanya yerin ke seorang laki-laki yang ternyata adalah tukang kebunnya

 

“bu margareth sudah datang “sahut tukang kebunnya

“baiklah aku akan segera turun “teriak yerin


Yerin menengok ke arah jaebum dan ternyata jaebum sudah menghilang .

“kebiasaan sekali anak ini menghilang tanpa ijin denganku .. huh “keluh yerin melipat kedua tangannya di dada .


Yerin pun berjalan masuk ke dalam kamarnya dan dia mengambil buku lalu turun dan menemui gurunya di salah satu kamar khusus untuk mereka belajar .

 

Kurang lebih sudah 2 jam mereka belajar,yerin pun sudah merasakan kebosanan yang sangat parah. Antara mengantuk,bosan,lapar,dan tidak mengerti yang diajarkan .


“ssstt ... ssstt .. “suara bisikkan yang membuat yerin merasa ada yang memanggilnya

Bola matanya bergerak ke kiri dan kanan,lalu dia mendongakkan kepalanya dan dia melihat jaebum yang sedang berdiri di sudut pintu dg wajah riangnya .

Yerin tersenyum tipis,sementara gurunya itu sedang mengajarkan dan sepenuhnya yerin bukan mendengarkan apa yang diajarkan dia asik memperhatikan jaebum ..

 

Jaebum tersenyum tipis ,jaebum membentuk angka 1 kemudian 2 dan 3 dg jari-jarinya  .. jaebum melakukan tingkah konyol dengan ekspresinya,yerin pun menahan tawanya dan sesekali menatap jaebum yang berlakon seolah badut .

Jaebum pun melakukan hal-hal konyol dengan membuat mukanya jelek ..dan yerin pun tersenyum melihat tingkah jaebum. Jaebum pun menggerak2an badannya kesana kemari .

 

Bu margareth pun sadar kalau yerin sedang tidak fokus mendengarkan pelajaran yang dia berikan ,dia menatap yerin yg sedang tersenyum melihat jaebum.

“yerin ... “panggil bu margareth,yerin pun kaget dan dia menengok ke arah margareth. Dan jaebum pun menghilang kembali.

“apa yang sedang kau perhatikan ?”tanya margareth kemudian menengok ke arah pandangan yerin tadi,dan tidak ada apa-apa . kemudian margareth kembali menatap yerin yang terdiam.

“tadi kau tersenyum ke siapa ?”tanya margareth menatap yerin sedikit bingung

“aku ... “ucap yerin terdiam sejenak

“hanya sedang melamunkan hal-hal lucu dari acara yang aku tonton “sambung yerin kemudian fokus kembali ke bukunya .

Tak lama pelajaran hari itu selesai,guru’nya yerin pulang dan yerin berjalan menuju suatu ruangan,sesampainya diruangan tersebut yerin menyalakan lampunya .


Dan ada sebuah piano yang berukuran cukup besar. Yerin berjalan ke arah piano tersebut,dia pun duduk di kursi depan piano itu .

 

Yerin mulai memencet salah satu tuts di piano ,dan yerin pun mulai memainkan piano tersebut,dan lagu itu sangat indah sekali dengan alunan piano tersebut . yerin begitu menghayati lagu tersebut dengan memejamkan mata .


Dan ada jaebum yang menyaksikkan permainan piano itu dari sudut pintu ,dan tanpa disadari ada air mata yang mengalir dari mata dan membasahai pipi yerin .


“yerin ... “gumam dalam hati jaebum memperhatikan yerin dg tatapan sedih

 

“dengan sikapmu seperti ini yang membuatku tak rela meninggalkanmu “ucap jaebum dalam hati seraya memperhatikan yerin.


Alunan piano pun terhenti ternyata yerin sudah selesai memainkan pianonya,jaebum pun kaget dan segera bertepuk tangan .

Yerin sedikit kaget dan menengok ke arah jaebum .


“kau selalu mengagetkan ku .. “ucap yerin

“kau menangis lagi ?”tanya jaebum

“ahh .. tidak .. “ucap yerin sedikit gugup

 

“kau berbohong lagi .. “ucap jaebum berjalan ke arah yerin dan duduk disamping yerin

“ini apa namanya .. “ucap jaebum yang sudah duduk disamping yerin dan dia menghapus air matanya yerin

 

“ahh .. ituu ...”

“sudah lah kau jangan sedih lagi ... “ucap jaebum kemudian memeluk yerin

“ada aku disini untukmu dan aku akan berjanji akan selalu ada di sampingmu .. dan menjagamu “ucap jaebum seraya mengusap-ngusap pundak yerin

 

“ini adalah hal yang paling membuatku tak tega meninggalkanmu ... ketika kau sedih aku ingin selalu ada disampingmu mengusap air matamu dan menjadikan bahuku sebagai sandaran saat kau sedih “gumam jaebum dalam hati seraya membelai rambut yerin

“sudah kau jangan sedih “ucap jaebum melepaskan pelukkan


“dari pada kau terus bersedih bagaimana kalau sekarang kamu menggambar wajah tampanku ... “ucap jaebum sambil nyengir

 

“aku sedang tidak bersemangat untuk menggambar “ucap yerin ,tiba-tiba jaebum mengklitikkin yerin

“ah ah .. geli “yerin kegelian


“ayo gambar ... “ucap jaebum yang masih mengklitikkin yerin

“ok ok .. aku akan menggambarkan untukmu .. “ucap yerin ,jaebum pun berhenti mengklitik yerin


“nah .. good girl .. “ucap jaebum mengusap2 kepala yerin

 

“dasar kau tukang paksa ... “gerutu yerin

“mau aku klitikkin lagi ?”tanya jaebum

“ah .. tidak tidak .. “ucap yerin kemudian bangkit dari tempat duduknya dan berjalan untuk mengambil alat2 untuk menggambar sambil menggerutu .

“berhenti lah menggerutu .. “canda jaebum

 

“apa yg dilakukan yerin .. kenapa dia tertawa dan berbicara sendiri “ucap vania sedikit bingung sambil berjalan menuju kamarnya .


Ternyata ketika yerin diruangan tadi bersama jaebum,vania melihat yerin berbicara sendiri .


“tadi dia hanya sendiri ... “ucap vania bingung dan masuk ke dalam kamarnya

 

Vania duduk di depan meja rias.


“dan untuk pertama kalinya aku melihat yerin bisa tertawa dan banyak bicara “ucap vania yang masih sedikit kebingungan.

“apa yang terjadi dengan anak itu ? dengan siapa dia berbicara dan bercanda ..”sambung vania

 

“apa mugkin dia .... “ucap vania terdiam sejenak

“mana mungkin dia mengalami gangguan kejiwaan “sambung vania lalu dengan cepat menggeleng2kan kepalanya


“lalu tadi dia bicara dengan siapa “ucap vania lagi menerka-nerka

“apa aku perlu membawanya ke dokter psikolog “ucap vania mengambil handphonenya


“selama ini aku tak ada waktu untuknya dan terlebih sejak kecelakaan itu dia kurang kasih sayang “sambung vania

"aku dengan dia pun tidak pernah akur ... "ucap vania terdia,

 

Vania pun menelepon seseorang ...

 

Di suatu ruangan


“kau jan banyak gerak nanti hasil gambarnya jelek “omel yerin yang sedang menggambar sementara jaebum sedang bergaya sambil memegang buku

“kau lama sekali menggambar .. aku sudah lelah berdiri seperti ini .. “keluh jaebum


“kau hantu bisa kecapean juga ? ckckc “ledek yerin dan jaebum hanya menyipitkan matanya

“kau jangan menyipitkan matamu seperti itu nanti mata mu hilang “goda yerin kemudian tertawa lebar

.....

“berapa lama lagi aku harus menunggu “keluh jaebum kemudian jongkok

“sudah 1 jam lebih aku berdiri “sambung jaebum


“nah selesai ... “ucap yerin senang ,jaebum segera berlari ke arah yerin

 

“mana coba lihat “ucap jaebum antusias

“et tunggu dulu “ucap yerin menahan badan jaebum

“kau tutup dulu matamu “sambung yerin

“oke “ucap jaebum kemudian menutup matanya

 

Yerin mengambil hasil gambarnya ..


“sudah belum ..”ucap jaebum kemudian sedikit mengintip

“kau jangan mengintip “omel yerin seraya meyipitkan matanya

“ok ok “ucap jaebum kemudian menutup matanya lagi

 

Yerin menghadapkan hasil gambarnya itu ke hadapan jaebum

“aku hitung sampai 3 lalu kau baru boleh membuka matamu ... “ucap yerin

“1....2....3... “ucap yerin dan jaebum membuka matanya perlahan


“tadaaaaa “ucap girang yerin menunjukkan hasil gambarnya

“bagaimana gambarku .. “tanya yerin dg wajah semangatnya

“hmmm “ucap jaebum seraya berfikir

“gambar mu jelek ,karena aku lebih tampan dari gambar itu ...”ledek jaebum kemudian tertawa

 

Yerin menyipitkan matanya ..


“ternyata matamu tak jauh kecil dibanding aku “ledek jaebum kemudian mengacak2 rambut yerin

“gambarmu selalu bagus dimataku “sambung jaebum tersenyum lebar

 

“benarkah ?”tanya yerin seraya tersenyum lebar .. jaebum memberikan sebuah anggukkan

“kau simpanlah ... jika suatu saat nanti kita tak bertemu lagi kamu bisa mengingat wajahku dari gambar itu ... “ucap jaebum tersenyum


Yerin menaruh gambar itu dilantai dan memeluk erat jaebum.

 

“kamu jan bicara seperti itu seolah kamu akan meninggalkan aku .. “ucap yerin memperat pelukaannya, jaebum pun membalas pelukkannya dan membelai rambut yerin


“aku memang tidak akan pernah meninggalkanmu,tapi jika suatu saat nanti kamu tidak bisa melihat aku lagi kamu bisa melihat gambar ini “ucap jaebum


“aku tidak mau kehilanganmu jaebum .. dari umur 6 tahun dan sejak kecelakaan itu hanya kamu yang selalu berada di sampingku dan hanya kamu yang bisa melindungi aku dari hantu-hantu yang mendatangi aku ... “ucap yerin sambil melingkarkan tangan dipinggang jaebum dan menatap mata jaebum seolah ingin menangis

 

“et .. kau tidak boleh menangis “ucap jaebum

“kalau kamu menangis aku akan marah padamu “sambung jaebum . yerin pun mengaggukkan kepalanya .


“kalau begitu sekarang kamu mandi ini sudah sore .. “ucap jaebum

“yes sir ‘-‘)7 “ucap yerin memberikan hormat kemudian pergi meninggalkan ruangan tersebut ..

 

....

Jam sudah menunjukkan pukul 21.00 malam WIB .

Yerin sedang tiduran dan disampingnya ada jaebum yang menemani tidur.

“aku selalu merasa tenang jika disampingmu “ucap yerin menengok ke arah jaebum

“lalu ?”tanya jaebum



“iihhh .. “ucap gemas yerin

“jadi kamu tidak boleh ninggalin aku “ucap yerin

“aku tak selamanya bisa bersama denganmu “ucap jaebum yang membuat yerin terdiam


“jangan berkata seperti itu “ucap yerin kemudian menjitak kepala jaebum

“ucapanmu membuat ku takut “sambung yerin menatap jaebum dg tatapan sedih

 

“sudah kau jangan banyak bicara .. ini sudah malam ... “ucap jaebum

“sekarang kamu tidur “sambung jaebum seraya medorong pelan kepala yerin ke dekat badannya

 

“janji kau tak akan meninggalkan aku ?”tanya yerin mendongakkan kepalanya dan menatap jaebum

“iya .. “ucap jaebum mengusap kepala yerin

 

Vania berjalan dengan cepat menuju kamarnya ..


“bener kan ... ada yang aneh dengan yerin .. dia bicara sendiri “ucap vania sedikit takut

“aku harus cepat membawanya ke dokter psikolog “sambung vania kemudian masuk ke dalam kamarnya .

 

 

2-Maret-2015


Yerin sudah berada di meja makan sedang mengolesi rotinya dengan ovomaltine, dan tak lama datang lah vania.

“tumben kamu sudah turun untuk sarapan .. “ucap vania kemudian mengusap kepala yerin,yerin tersenyum kecil.

“aku bangun lebih pagi “jawab yerin masih sibuk dengan rotinya

 

“oh iya hari ini kamu temani aku untuk kedokter “ucap vania seraya mengambil rotinya

 

Yerin menghentikan makan rotinya dan menatap vania itu .

“kenapa kamu ?”tanya vania menengok sekilas ke yerin dan melanjutkan makannya

“aku tidak mau ikut “ucap yerin cepat


“kenapa ?”tanya vania seraya menatap yerin

“aku banyak tugas “jawab yerin cepat


“tugas apa ?”tanya vania

“tugas dari bu margareth “jawab yerin tanpa ragu


“aku sudah menanyakan ke margareth dan dia bilang kamu tidak diberikan tugas apapun “ucap vania lalu melipat kedua tangannya dan menaruh diatas meja

 

“memangnya kenapa kamu tidak mau ikut ? kan enak kamu bisa melihat suasana jalanan dan mencari udara segar “ucap vania

“dari kamu terakhir keluar rumah itu pas umur 10 tahun sudah hampir 7 / 8 tahun kamu hanya di dalam rumah “sambung vania

 

Yerin hanya terdiam ...


“memangnya kamu tidak bosan ?”tanya vania , yerin menggelengkan kepala


“apa salahnya kamu pergi dgn aku kerumah sakit .. hanya sebentar “ucap vania

“tapi ...”

“tapi apa ?”potong cepat vania

 

“aku takut  .... “ucap yerin kemudian menundukkan kepalanya

“takut apa ?”tanya vania sedikit penasaran


“aku tidak bisa memberitahumu .. pasti kamu juga tak akan percaya “jawab yerin

“memangnya ada apa ?”tanya vania makin penasaran

 

“sudahlah jangan paksa aku untuk ikut .. “ucap yerin sedikit marah


“apa susahnya si kamu ikut dan menemani .. aku tidak menyuruh mu melakukan hal hal aneh “ucap vania menaikkan nada bicaranya

“tapi ...”

“tidak ada alasan .. sekarang saya mau berangkat ke kantor jam 2 aku akan balik dan menjemputmu jadi kamu siap-siap “ucap vania yang sudah mulai kesal dan berjalan pergi ..

 

“bagaimana ini .. bagaimana kalau aku melihat banyak hantu .. terakhir aku melihat hantu sampai dikejar-kejar sampai rumah “ucap yerin dalam hati dan tampak dia sangat gelisah

 

Dan tiba-tiba ada tangan yang menepuk pundaknya ..

“kau tidak usah khawatir .. ikutlah dengan dia .. aku akan menjagamu .. “ucap jaebum ,yerin pun sedikit tersenyum lega

 

“baiklah .. “ucap yerin

“sekarang kamu habiskan makananmu itu .. “ucap jaebum seraya mengusap kepala yerin

Yerin pun kembali memakan rotinya itu,dan jaebum langsung menghilang ..

 

Jam menunjukkan pukul 1 siang ..

“kamu sangat cantik .. “suara jaebum yang membuat kaget yerin

Yerin menengok ke arah jaebum ..

“ah kamu bisa saja “ucap yerin tersipu malu

 

“ingat selama aku diluar rumah kau harus ada disampingku tidak boleh kemana2 oke ?”ucap yerin

“ne .. aku janji “ucap jaebum

 

“yerin-ah ... “panggil vania kemudian membuka pintu kamar yerin ,yerin kaget dan menengok ke arah vania

“kamu sudah siap ?”tanya vania ,dan yerin hanya mengangguk

....

 

Mereka pun menuju rumah sakit yang dimaksud dengan menaiki mobil ,dg supir dan vania yang duduk disamping supir .


Yerin dan jaebum duduk dibelakang ,jaebum menggenggam tangan yerin . sesekali jaebum tersenyum ke arah yerin .


“senyumnya membuatku nyaman dan tenang “ucap yerin dalam hati dan tersenyum ke arah jaebum


“anak ini benar2 aneh .. sekarang dia tersenyum entah kesiapa “ucap vania yang menengok sedikit ke yerin

 

Sampailah mereka di rumah sakit . dan benar saja belum memasuki rumah sakit yerin sudah melihat penampakkan makhluk2 dari alam lain.


Yerin yang melihat mulai ketakutan dan segera mengalihkan pandangannya .

“jaebum ... “ucap yerin pelan ,dan tiba2 jaebum muncul di sebelah kirinya


“aku disini”ucap jaebum tersenyum

“kau memanggil siapa ? bum ?”ucap vania yang berjalan beriringan disamping kanan yerin


“ah .. tidak .. “ucap yerin menengok ke arah vania

 

Mereka berjalan kembali memasuki rumah sakit,yerin tidak berani untuk melihat sekeliling,dia hanya menundukkan kepalanya.


“kamu kenapa ? dari tadi menundukkan kepala saja ?”tanya vania

“apa yang terjadi ?”tanya vania memegang tangan kanan yerin

“tidak ada apa-apa “ucap yerin pelan

 

“ahh “teriak yerin pelan lalu menutupi matanya,yang membuat sekelilingnya kaget

“kamu kenapa yerin ?”tanya vania

“tidak apa-apa ..”jawab yerin yang masih menutupi matanya dengan tangan


“sudah kamu jangan takut hantu seram itu sudah aku usir “ucap jaebum memegang pundak yerin

“bukalah matamu “sambung jaebum

 

Yerin perlahan menyingkirkan tangannya dan membuka matanya secara perlahan ..

“kamu kenapa ?”tanya vania memegangi pundak yerin


“ayo kita cepat ketempat yang kamu tuju .. “ucap yerin dg tatapan takut

 

“kamu ketakutan ?ada apa emang ?”tanya vania

“mungkin karena aku sudah lama tidak keluar rumah “jawab yerin

“makanya kamu jangan ngurung diri terus ... “ucap vania kemudian menuntun yerin

 

Mereka masuk ke dalam lift ... dan yerin masih was-was karena hantu itu masih banyak yang menampakkan diri di hadapan yerin.

Tak lama mereka sampai diruangan yang ingin dikunjungi .. vania memasuki ruangan tersebut terlebih dahulu .


“psychological room ... “ucap yerin dalam hati yang melihat tulisan di depan pintu ruangan dokter tersebut..


“untuk apa dia ke dokter psikolog .. “ucapnya dalam hati

“ayo yerin masuk kedalam ... “ucap jaebum ,yerin kaget dan menengok ke arah jaebum


Jaebum menunjuk ruangan tersebut

“ayo masuk ~ “bisik jaebum


Yerin pun masuk ke ruangan tersebut disusul jaebum

 

Yerin duduk di samping vania dan jaebum berdiri di belakang kanan yerin.


“selamat datang ..”ucap dokter tersebut

“apa yang anda keluhkan ?”tanya dokter

 

“jadi begini ... sebenarnya.... “ucap vania ,yerin dan dokter sama-sama memperhatikan vania

“yerin ... “ucap vania menengok ke arah yerin .. yerin menatap bingung vania

 

Vania memegang tangan yerin


“ada apa ?”tanya yerin menatap bingung

“beberapa hari ini saya melihat kamu berbicara sendiri dan bercanda sendiri “ucap vania ragu-ragu


Yerin terkejut dan dia menatap bingung ..

 

“dokter coba periksa psikologis yerin“ucap vania menengok ke arah dokter dan vania masih memegang tangan yerin

“apa maksud kamu?kamu fikir aku sakit jiwa “ucap yerin kaget tak percaya dan menarik tangannya yang dipegang vania.

 

To Be Continue  

Hallo semuanya,aku baru sempat buat ff lagi .. hehe semoga kalian suka dengan new ff ini ya. 

FF yang kemarin2 maaf belum dilanjut2 pasti akan segera dilanjutkan kok . cuma beberapa datan sedang dicari . kemarin kehilang data . dan maaf baru buat ff lagi haha abis gw sibuk urusin kuliah /curhat .

Maaf kalau ff'nya jelek dan enggak nyambung ,maaf kalo banyak typo :v

 

Jangan lupa berikan love dan comment :* ^^ hahaha


Tags:
Komentar
RECENT FAN FICTION
“KANG MAS” YEOJA
Posted Rabu,16 Juni 2021 at 09:31
Posted Senin,20 April 2020 at 22:58
Posted Sabtu,20 Juli 2019 at 23:42
Posted Sabtu,20 Juli 2019 at 13:08
Posted Sabtu,20 Juli 2019 at 13:07
Posted Sabtu,20 Juli 2019 at 13:07
Posted Sabtu,20 Juli 2019 at 13:06
Posted Sabtu,20 Juli 2019 at 13:06
FAVOURITE TAG
ARCHIVES