Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
line official dreamers
facebook dreamers
twitter dreamer
instagram dreamers
youtube dreamers
google plus dreamers
How It Works?
Dreamland
>
Fan Fiction
RATU PREMAN MENCARI CINTA
Posted by pawpetclinic | Minggu,28 Desember 2014 at 15:45
26
22823
Status
:
Complete
Cast
:
Eunji Apink, Bora Sistar (Eunji's older sister), Yoseob Beast, L Infinite, Seo In Guk, others c
RATU PREMAN MENCARI CINTA

CHAPTER 1 : CHAPTER I

-Gang kecil belakang Jeguk High School, Busan-

“maaf kak, maafin saya. Saya ngga sengaja lewat sini tanpa membungkuk ke kakak. Lain kali ngga akan diulangin lagi. huhuhu” bocah ingusan ini terus saja merengek saat badannya kupojokkan ke tembok dan dikelilingin teman-teman premanku. Sebenernya mereka bukan preman beneran, cuman temen sekelas ku yang bisa dibilang mirip kacungku karna kerja nya tiap hari bantuin aku malak disini. Mereka itu sohibku yang selalu setia nemenin bolos sejak kita SMP. Yang satu nama nya Seo In Guk, paling tinggi di antara kami dan bisa dibilang paling keren sih, fans nya di sekolah bejibun, sayang kelakuan minus, di kelas hobi nya kalo ga tidur ya bolos. Dia naksir si Bobo alias Bora alias kakak perempuanku yang cantik, tapi ngga ku restuin. Satu lagi namanya Sang Hyuk, badannya krempeng tinggi kyk tiang. Yang terakhir namanya Boma, badannya bulet kayak bakso. Mereka walaupun bandel nya ga ketulung, hobi berantem, tapi hati nya baik loh bukan orang jahat.

Nah kalo kayak sekarang ini kita lagi malak, bukan karna kita jahat, cuman orang yang kena palak aja yang lagi apes. Lagian yang kita palakin juga anak-anak cowok sekolahan sekitar sini yang anaknya nyebelin, sok gaya, sok kaya, suka pamer harta, sok keren, tapi sebenernya lempeng. Ya kayak si Dong Yi ini. Dia anak kelas 10 yang bapaknya pengusaha, anaknya gaya nya selangit, nyebelin abis. Makanya sering aku palakkin hehe.

“Yaudah mana 50ribu, kita kita belum makan nih. Habis itu lo boleh pergi deh, gue lagi baik nih hari ini.” Degan takut takut si Dong Yi ngerogoh saku nya dan ngeluarin 50ribuan.

“sip, gini dong kan pinter. Bye bye ye, ati2 di jalan.” Aku melambai kan tangan sambil berlalu sama ketiga temenku ini. Kita langsung cus ke sekolah. Bukan mau masuk kelas sih, tapi mau cari makan dulu di kantin. Masuknya ntar aja pas istirahat.

“Bos traktir ya. Habis dapet 50 lumayan tuh. Tteokbokki, kimbap, ramen 2 porsi yaa buat gue” aku meninju perut Boma yang permintaannya ga ketulung itu. Kalo dia aja minta traktir segitu, aku makan apa? 50ribu kan bukan sejuta, mana cukup.

“heh lo jangan semena-mena lah ndut. Itu cuman 50ribu kali, gue sama Hyuk tiang makan apa ntar. Yang ditraktir gue aja lah ya bos.” Kata Inguk sambil berlagak sok akrab merangkulku.

“siapa yang lo kata tiang?!” sepertinya Hyuk tidak diterima dibilang tiang. Mungkin bener kata orang , orang oon aja gabakal mau dibilang oon. Lalu mereka pun tinju2an. Ah bodo amat lah, lagi ga mood ikut berantem sama mereka. Saat jalan ke kantin, kita berpapasan dengan cewek cantik berambut panjang yang bikin In guk, Hyuk bahkan Boma melongo terpesona mirip ikan yang dikeluarin dari air terus megap megap gabisa nafas seperti biasa. Ya siapa lagi kalau bukan Bora, kakak kandungku.

Beda dengan ku yang dijuluki ratu preman ini, kakakku itu cantik, tinggi, putih dan mulus. Gimana engga, dia merawat dirinya setiap hari. Mandi nya pake Shinzui Body Cleanser, terus luluran pake Shinzui Body Scrub, habis mandi dia pake Shinzui Body Lotion biar kulitnya tambah putih mulus. Dia seorang model dan sering memenangkan kontes modelling terkenal, salah satu nya kontes Putih itu SHINZU’I tahun lalu. Seisi sekolah menaruh hati pada nya, mulai dari cowok, cewek, guru, sampai para satpam. Kebalikkan banget sama aku yang hidupnya cuman berisi membully dan dibully.

Ketemu sama dia apalagi di sekolah selalu bikin mood ku tiba2 hancur. Perasaan bahwa sekelilingku selalu membandingkan kami tiba2 teringat olehku. Bahkan oleh ortu kami sendiri, mulai dari kami kecil. Waktu kecil dia suka banget main barbie, sedangkan aku lebih suka mobil2an. Suatu hari barbie nya terlintas oleh mobilku hingga kepalanya buntung setengah. Bora pun menangis, dan ibuku memarahiku habis2an. Aku dibilang psikopat karna kepala barbie yg putus itu terlihat mengerikan._. besoknya Bora membalas dendam padaku dengan menjambak rambutku. Masa aku hrs diem aja? Engga dong, ku jambak juga rambutnya. Tapi dia malah menangis meronta2, dan ibuku hanya melihat bagian aku menjambak rambutnya. Jadilah aku dimarahi lagi karna dikira jahat sama saudara sendiri. Aku dikurung dikamarku dan dikunci dari luar, lampu nya dimatikan. Aku ketakutan dan lebih memilih keluar lewat jendela lalu tidur dibawah jendelanya. Sejak saat itu aku jadi fobia dan sangat membenci gelap. Tapi lagi2 ibuku mengira aku tidur di luar karna mau kabur dari rumah, dan aku dimarahi lagi. Belakangan aku tau yang lapor ke ibu kalo aku tidur di luar juga Bora-,-

Balik lagi ke saat ini(?) karna males sama Bora, aku melewatinya tanpa menyapa dan justru membuang muka pura2 gakenal. Tak disangka dia malah menabrakkan tubuhnya padaku dengan keras, lalu dia sendiri yang jatuh terpeleset di lantai.

“Aaawww!! Sakittt. Ji tolongin aku kenapa sih, aku ini kan kakakmu.” Dengan menahan tawa karna melihatnya nyungsep, aku mengulurkan tangan dan membantu nya berdiri

“bahahahaha sukurin lo Bor. Kayak anak kecil ajasih jalan aja gabisa, tiba2 jatuh huahahaha”

“kakaknya jatuh malah diketawain. Seneng ya? Seneng berhasil dorong aku dan bikin aku malu diliatin orang banyak kayak gini? Tadi nya aku cuman pengen nyapa kamu loh. Eh ternyata kamu nya lagi sensi, sampe dorong dorong aku segala. Ya maaf deh, aku kok yang salah, maaf yaa J”

What?! Omaygat dasar ular berbisa. Siapa yang dorong coba. Orang dia sendiri yang nyenggol aku, trs jatuh2 sendiri. Akibat omongannya tadi, orang2 disekitar kami melihat kami berdua seolah kami adalah tontonan gratis, dengan tatapan yang berbeda tentunya. Tatapan simpati dan memuji buat Bora yang minta maaf padahal udh didorong adeknya sendiri, tatapan sinis dan pengen mukul buat aku yang kesannya kayak antagonis (tapi berani jamin deh mereka gabakal berani mukul, kan aku ratu preman huahaha).

“lo apa apaan sih Bor? Kapan gue ngedorong lo hah?! Dasar fitnah! Lebih kejam dari pembunuhan tau”

“eh ini ada apa? Bora, kamu ngga apa-apa? Baik2 aja kan?” tiba2 aja ada cowok ganteng super cool yang menyudahi pertengkaran saudara yg kedengeran kuno banget ini. Oh tidak! Kenapa disaat aku berperan jadi yang jahat gini dia dateng. Dan yang paling menyakitkanku adalah, dia cuman mengkhawatirkan Bora, aku udah kyk orang yang ga keliatan aja. Emang sih, jadi cantik selalu aja beruntung.

            Tau ngga cowok ini siapa? Namanya Kim Myung Soo, biasa dipanggil L karna pembawaannya yang cool dan dingin mirip tokoh di deathnote. Dia anak dari Seoul pindah ke Busan dua tahun yang lalu. Saat itu aku masih kelas 3 smp, sedangkan dia dan Bora udah 1 sma. Yaaa, dia cinta pertama ku. Tapi bukan cinta pertama yang indah sepertinya.

*FLASHBACK*

-2 tahun lalu, Busan, malam hari-

“Bos, itu siapa? Dia kayaknya anak baru deh di lingkungan sini. Tapi gaya nya sengak banget, sok ganteng, gue gasuka. Palakin aja yuk.” In guk mengamati seorang cowok berjaket hitam yang sedang berjalan di kejauhan.

“alah bilang aja lo takut tersaingi kan Guk, ngaku aja deh. Yaudah kalo mau palakin aja. Kalian maju duluan ya, gue tunggu disini. Kalo ada apa2 baru gue maju hahah”

“idih si bos, bilang aja males. Yaudah yok Hyuk, Ma, kita habisin tuh anak.”

In guk, Hyuk sama Boma mendekati cowok tadi, sedangkan aku tetap duduk santai disini. Dari kejauhan aku bisa ngeliat mereka mulai adu mulut, keliatan dari Hyuk yang sekarang gayanya udah nyolot dan ga nyantai banget. Tapi lama kelamaan bosan juga ngeliatin dari sini, gaada adegan seru nya. Karna penasaran sama si anak baru itu juga, aku mendekat ke TKP. Dengan lagak sok nge-bos, tangan dimasukkin saku, aku berjalan ke samping Hyuk yang lagi ngomong sambil ngotot gajelas.

“Woy kalian lama..................” BUKK! Tangan Hyuk yang tadi nya udah mau ninju itu anak baru malah mengenai muka ku sendiri hingga aku terpental ke belakang. Duh bodohnya anak tiang ini. Aku sudah bersiap mau memarahinya dan balik memukulnya....

BRAKK! Hyuk tersungkur di lantai karna pukulan telak dari anak baru ini. Dan yang bikin aku makin kaget, anak baru ini menarik tanganku dan mengajakku pergi menjauh dari teman2ku sendiri. Setelah agak jauh, dia mengajakku yang keliatan kyk orang blooin bgt ini gara2 kaget, buat bicara.

“Kamu ngga apa-apa? Muka mu lebam gara2 kena pukul preman tadi.”

Dia menoleh ke arahku, dan........buseetttt orang ini ganteng banget. Seketika aku pun speechless dan cuman kedip2

“eh...engga, engga kok, aku..aku..gapapa” jawabku tergagap, duh malu!><

“kok bengong gitu? kamu pasti shock ya ketemu preman malem-malem gini. Makanya lain kali hati2 yaa. Rumahmu dimana? Sini aku anterin pulang aja, bahaya cewek cantik malem-malem jalan sendiri.”

Rupanya dia mengira aku takut sama preman tukang pukul tadi alias si Hyuk, padahal mah boro-boro. Berhubung malu buat ngakuin si Hyuk itu temen sendiri, jadi aku mengiyakan saja. Aku menunjukkan arah rumahku, dan dia mengantarku pulang. Lumayan lah sekali-sekali dianterin cowok ganteng pulang hehe

“yaudah kamu masuk yaa. Lain kali hati-hati. Rumahku ga jauh dari sini, tuh disitu. kalo kamu butuh teman buat nemenin kamu jalan, ajak aku aja. Byee!” dia melambai dan berjalan pergi. Tapi tiba2 berhenti dan balik lagi

“oh ya, ngomong-ngomong, namaku Myungsoo. Salam kenal” Dan saat itulah aku mulai jatuh cinta. Cinta pandangan pertama. Kedengeran bodoh sih emang, apalagi buat aku yang lebih bandel dari preman ini. Tapi cara dia membelaku tadi bener2 keliatan gentle, jadi meleleh (?)

“salam kenal juga, aku Eun Ji.”

Sejak saat itu kita jadi sering main, dan bikin In Guk, Hyuk, dan Boma bete habis2an sama aku. Myungsoo oppa (dia ternyata lbh tua dariku) sering main ke rumahku. Dan ternyata dia satu sekolah sama Bora. Lama kelamaan, aku melihat Bora dan Myungsoo makin dekat. Tiap kerumah, Myungsoo justru mencari Bora, bukannya aku. Dan kita pun makin jauh...

*FLASHBACK OFF*

Lamunanku tentang myungsoo alias L buyar saat dia menyapaku

“eh ada Eunji juga. Pasti kalian berantem lagi. Kamu jangan nakal-nakal ya sama kakakmu”

Jleb. Aku kan gasalah apa2 T_T Myungsoo dan Bora meninggalkanku sambil bergandengan tangan. Jauh, makin jauh. Aku cuman bisa menatap punggung mereka dari sini. Ah kalo diliat2, mereka emang serasi kok. Yaudahlah :”)

Karna bete, aku memutuskan untuk gajadi ke kantin, tapi belok ke ruang musik. Tempat ini emang moodbooster sih. Aku biasanya main piano sambil nyanyi disini, melepas penat, karna tempatnya sepi juga. Oh ya, aku blm bilang ya. Bakatku dari lahir itu nyanyi sama musik. Bukannya sombong, kenyataan kok. Banyak yang udah mengakui bakatku ini loh hehe. Aku berkali2 menang lomba menyanyi sampai tingkat nasional. Bakat musik ini emang warisan dari ortu. Tentunya bukan cuman aku yang punya bakat, si Bora juga. Tapi beda sama aku, dia jago nya dance. Saking aja dia ga mensyukuri dan lebih seneng ikut kontes kecantikan. Dia juga sering ikut lomba nyanyi, tapi masih kalah sama aku. Rumornya sih, dia iri sama suara ku, gatau lagi bener atau ngga.

Aku duduk di piano dan memainkan beberapa lagu sambil menyanyi. Saking menghayati nya, mataku terpejam merasakan musik di ruangan ini. Prok..prok..prok... siapa yang tepuk tangan?

“waah ternyata ratu nya preman bisa jadi lembut juga kalo lagi main piano” katanya sambil membetulkan kacamata dan melangkan ke depan piano. Ah anak ini. Namanya Yoseob, anak cupu yang hobi belajar, dapet A waktu kelas memasak, pinter musik juga sih. Dia temen sekelasku sebenernya, tapi aku hampir ga pernah ngomong sama dia, soalnya dia ga cocok bgt lah deket2 aku. Aku kan paling gasuka sama anak cowok lempeng begini, aku aja keliatan lebih macho.

“eh elo. Ngapain lo disini?”

“ini kan ruang musik, siapa aja boleh masuk. Aku juga mau main piano, boleh?”

Aku mempersilakannya duduk di sebelahku dan dia mulai memainkan piano dengan indah. Gilaaaa merdu banget. Kalo pas lagi kayak gini, jujur dia keliatan keren, dari samping sih. Mungkin kalo lepas kacamata dan ga cupu, dia aslinya keren. Si Yoseob mainin lagu duet “All For You(Eunji & Inguk song hehe)” dan nyanyiin bait pertamanya. Waktu bait kedua bagian si cewek yang nyanyi, dia menghentikan piano nya dan menoleh ke arahku. Dia mengangkat alisnya, kayaknya nyuruh aku ikut nyanyi gitu sih. Berhubung tau lagu nya, dan suasana nya lagi masuk banget(?), aku ikut nyanyi aja deh. Jadi lah kita kayak lagi duet di ruang musik ini. Jujur, kedengerannya cocok banget sih kita duet gini. Mungkin kalo ada orang yang liat kita dari belakang, kita dikira lagi pacaran sambil main piano. Diam-diam aku menikmati saat-saat ini.

 

-beberapa minggu kemudian, Gangnam-

 

Saat ini aku deg-degan banget sumpah. Hari ini adalah hari audisi untuk masuk ke agensi Cube Entertainment. Dan sekarang aku dan Bora lagi nungguin nomer urut kita dipanggil. Yap, kita berdua sama-sama ikut audisi dengan menempuh jarak Busan-Gangnam yang jauh udah kayak berpetualang. Aku sih berharap kita berdua sama2 lolos walaupun aku kesel setengah mati sama Bora karna sekarang pun dia kesini sama Myungsoo. Gimana aku ngga panas huftt.

Dari jauh ada seseorang yang melambai ke arahku dan berjalan mendekat. Tebak siapa? Yap, Yoseob. Sejak kejadian di ruang piano, disusul kejadian saat aku terpaksa nebeng dia pulang gara2 ban motorku bocor (aku curiga Dong Yi dan komplotannya yang gembosin), kita jadi lumayan akrab. Kita juga terpaksa jadi satu kelompok pas kelas masak karna udh gada yg mau kelompokan sama aku yg gabisa masak sama sekali ini, dan kita juga kebetulan jadi pasangan duet waktu ujian kenaikan kelas musik. Jadilah kita ‘agak’ deket gini. Walaupun tetep ga saling sapa di sekolah, kan takut digosipin yang engga2 misalnya aku pacaran sama cowok cupu ini, tapi ya lumayanlah ga se kaku dulu.

“hey, siap audisi hari ini kan? Lakukan dengan baik yaa” tanya nya sok perhatian. Bukannya ga suka sih diperhatiin, tapi kalo aku lama-lama jadi kepincut kan berabe juga haha

“siap dong, kapan sih gue ga siap hahaha.”

“haha yaudah. Mau latihan bareng ngga? Siapa tau sedikit membantu”

“Eunji! Kamu kemana aja? Daritadi aku cariin” gatau dari mana datengnya ini nenek sihir tiba2 udah ada di samping ku. Dan tebak di samping nya ada siapa? Jeng jeng..Myungsoo! haahhh dasar moodbreaker. Mereka datang sambil bawa 3 botol minuman

“ngapain deh kalian kesini?”

“emang kenapa? Kita ganggu kalian ya? Maaf deh maaf. Niatku kesini baik kok adekku. Nih aku beliin minuman penyegar tenggorokan biar suara mu makin bagus ntar waktu audisi gada seraknya.” Berhubung aku lagi haus jadi langsung aja aku nyambar botol yang disodorkan padaku dan meminumnya. Nomer giliran yoseob dipanggil dan dia bersiap masuk

“aku masuk duluan ya ji. Doain lancar. Oh ya habis ini kayaknya aku mau ke temenku, ga balik kesini lagi. Tapi kalo kamu butuh bantuanku buat sesuatu hubungin aku aja yaa” dia berkata begitu sebelum melangkah masuk sambil tersenyum dan mengelus kepala ku. Deg... duh kenapa tiba2 aku deg2an gini sih, ini apa apaan... gamungkin kan aku deg2an gara gara anak ini? Ah gamungkin kok..

Sepeninggal Yoseob, terjadilah awkward momment diantara kita bertiga. Gaada yang ngeluarin suara gitu. Aku sok sibuk aja main hp haha. Mungkin sejam atau setengah jam kemudian nomer urutku dipanggil dan aku pun memasuki ruangan audisi yang kedap suara. Aku memperkenalkan diriku pada para juri

“Annyeonghase.....” ya tuhan! Kenapa suara ku jadi gini? Ini bukan suara ku! Suaraku sekarang benar-benar serak dan bahkan hampir habis! Volume nya juga jadi pelan banget. Aku tetep berusaha mengatur ekspresi dan mengeluarkan suara sebisa ku.

“Annyeonghaseyo.. Jung Eun Ji imnida..uhuk..uhuk..Saya dari Busan.uhuk...saya akan menyanyikan lagu uhuk..Demi Lovato uhuk.. Let It Go untuk audisi uhuk..ini” para juri terlihat berbisik satu sama lain. Mungkin mereka sama herannya dengan aku. Kenapa anak yang suara nya serak dan lagi batuk gini ikut audisi?

Aku berusaha menyanyikan lagu ku, tapi hasilnya benar2 kacau. Respon juri juga sangat nyakitin. Dengan muka heran, kecewa, malas melihatku, mereka menggelengkan kepala dengan dingin. Dadaku mulai sesak dan sepertinya mataku mulai kabur karna air mata mulai berkumpul. Gimana ngga? Diterima di agensi ini dan jadi penyanyi itu impianku dari dulu, dan aku bener2 berusaha buat mewujudkannya. Tapi apa? Di hari penting ini suara ku gabisa diandelin. Aku mencoba mengingat suara ku jadi gini karna apa. Soalnya tadi waktu ngobrol sama yoseob masih biasa aja. Tiba2 aku ingat sesuatu...Bora ngasih aku minum! Ya tuhan, benar! Setelah minum itu tenggorokanku memang rasaya jadi agak gatel gitu.

Aku menoleh ke arah jendela dan melihat Bora mengintip dari luar. Dan kalian tau apa? Dia tersenyum! Ya tuhaann!! Jahatnya dia! Setelah dipersilahkan aku pun keluar dari ruangan. Langsung saja aku menarik Bora dari situ dan mengajaknya ke tempat yang sepi. Aku meluapkan semua emosi ku.

“heh lo! Kakak macam apa lo hah?! Seneng lo kayak giniin gue?”

“apaansih? Kamu kenapa tiba2 gini? Ngomongnya pelan aja gausah emosi”

“gimana gue ga emosi kalo lo nya makin lama makin ngelunjak! Udah dari kecil dulu gue nahan emosi ke lo...” aku menarik nafas dalam dan melanjutkan “dulu waktu kecil, aku selalu disalahin atas apapun masalah yang terjadi sama kita. Kamu selalu mencari muka di depan semua orang biar semua tau kalo kamu itu baik dan aku jahat. Emangnya aku pernah jahatin kamu? Engga kan? Aku cuman mau ngajak kamu bercanda sebagai saudara. Terus waktu kita mulai gede, kamu tau kan aku suka Myungsoo? Aku kenal lebih dulu sama dia, lebih dulu akrab dan main bareng dia, tapi ujungnya apa? Kamu rebut juga dia. Oke aku masih bisa tahan sampe situ. Tapi sekarang apa? Mimpiku juga mau kamu hancurin? Kamu tau juga kan mimpiku dari dulu itu ya jadi penyanyi. Terus kenapa kamu kayak gini? Sengaja ngasi aku minuman yang kamu bilang buat lancarin suara tapi nyata nya malah  bikin suara aku serak kayak gini dan otomatis terliminasi audisi. Makasih banyak loh ya buat semua nya. Mulai sekarang aku gamau liat kamu lagi! Kamu pergi aja selama nya dari hidupku!! Aku gamau punya kakak lagi!”

Aku membentaknya dengan suara serak yang makin serak karna sambil nangis. Mungkin kalo suasana nya ga lagi sedih aku bakal ngakak kalo denger orang serak marah teriak teriak macam aku sekarang ini. Bora mencoba menjelaskan tapi ah aku tau kok semua bullshit. Jadi aku tidak mendengarkannya lagi dan langsung pergi. Bukan cuman pergi dari sini, tapi pergi dari Seoul. Aku langsung pulang ke Busan, tanpa menunggu Bora. Aku meninggalkannya begitu saja disitu, di Gangnam, Seoul, yang jaraknya jauh banget dari rumah kami.

-Busan, malam hari nya-

“mana kakakmu? Kan kalian berangkatnya berdua.” Ibuku bertanya sambil marah2 karna aku pulang tanpa Bora

“Kamu tinggalin dia disana?! Sendirian?! Tega banget kamu jadi anak! Bora itu kakakmu sendiri, bukan orang lain tau?! Sekarang juga kamu balik ke sana dan jemput kakakmu”

“oh, itu yang namanya kakak? Yang nyelakain adeknya sendiri? Mama gatau kan apa yang udah Bora lakuin ke aku! Lagian dia udah gede, harusnya mandiri! Dan dia juga ga sendirian, ada malaikat pelindungnya yang namanya Myungsoo itu, gausah terlalu dikhawatirin lah....” PLAKK! Ibuku menamparku....

“jaga bicaramu! Dia itu kakakmu! Lagian cowok itu gabisa dipercaya, kamu yg lebih kuat harusnya jagain kakakmu! Pokoknya kalo sampe kakakmu hilang kamu yang tanggung jawab!”

“ma! Mama gatau derita yang aku alami hari ini gara2 kakak itu! Dan juga, aku ini juga anak mama, bukan cuman kak Bora. Kenapa yang mama perhatiin dan bela itu selalu cuman dia?!” aku menangis dan segera masuk kamarku. Entahlah ini keberapa kali aku menangis dan sakit hati hari ini. Aku mencoba memejamkan mataku, berharap besok semuanya bisa membaik...

-5 hari kemudian-

Keesokan pagi nya setelah malam itu, ibu membangunkanku pagi2 dengan khawatir. Bukan khawatir karna aku tentu saja, aku baik2 saja setidaknya aku masih bisa tidur nyenyak, tapi karna Bora. Dia tidak pulang sampai pagi nya. Dan kalian tau apa? Dia bahkan tidak pulang sampai hari ini. Handphone nya tidak bisa hubungi. Kami juga sudah mencoba menghubungi pihak audisi bahkan polis, tapi hasilnya nihil. Bora, kakakku, hilang. Dan semua ini salahku.

Karna keegoisanku yang sedang emosi berat hari itu aku meninggalkannya di kota yang sangat jauh dari rumah kami. Padahal aku tau, dia berbeda denganku. Karna aku sudah terbiasa jadi preman dan bolak balik sana sini, mudah saja untukku menemukan jalan pulang. Tapi bora kan beda, dia sama sekali gatau jalan pulang dari Gangnam ke Busan, apalagi itu kali pertamanya dia kesana. Aku benar2 merasa bersalah dan menyesal, aku juga berkali2 menyalahkan diriku sendiri. Tapi tunggu, ada satu hal yang aneh. Kan bora bersama Myungsoo, Myungsoo itu kan cowok dan dia juga pintar, harusnya Myungsoo bisa bawa dia balik. Tapi kenapa Myungsoo juga gabisa dihubungi? Apa terjadi sesuatu yang buruk dengan mereka? Ya tuhan kumohon jangan, lindungilah mereka, terutama Bora, kakakku.

-NEXT CHAPTER GO GO! ^^


Tags:
Komentar
RECENT FAN FICTION
vaksin anjing mulyosari
Posted Kamis,09 Juni 2022 at 13:28
Posted Kamis,09 Juni 2022 at 13:27
Posted Kamis,09 Juni 2022 at 13:25
Posted Kamis,09 Juni 2022 at 13:24
Posted Kamis,09 Juni 2022 at 13:23
Posted Kamis,09 Juni 2022 at 13:22
Posted Kamis,09 Juni 2022 at 13:20
Posted Kamis,09 Juni 2022 at 13:19
FAVOURITE TAG
ARCHIVES