Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
line official dreamers
facebook dreamers
twitter dreamer
instagram dreamers
youtube dreamers
google plus dreamers
How It Works?
Dreamland
>
Fan Fiction
SUPERHERO PERIOD
Posted by ichigofresh | Kamis,24 Agustus 2017 at 01:46
1
915
Status
:
Complete
Cast
:
CHANYEOL, G-DRAGON as pak Jidi, SEULGI, EXO
SUPERHERO PERIOD

CHAPTER 1 : Superhero Period

Menjadi mahasiswa tingkat akhir adalah sebuah anugrah dan beban kehidupan.

Anugrahnya adalah bentar lagi bakalan lulus atau hengkang dari dunia perkampusan.

Beban kehidupannya adalah untuk lulus dari kampus harus nyelesain satu tugas besar yaitu skripsi.

Dimana empat tahun belajar di kampus dipertaruhkan hanya dengan satu jam di dalam ruang sidang.

Sebenernya membuat skripsi tuh ga terlalu sulit buat dilakuin, cuma kadang banyak hal mempengaruhi terlaksananya skripsi.

Misalnya ada suatu yang lebih penting buat dikerjaan.

Masih mau main-main.

Males cari referensi buat skripsi.

Atau masih betah di kampus tercinta sehingga ga mau lulus. Semuanya tergantung individu masing-masing.

Tapi kayanya kebanyakan karna terlalu merasa santai sehingga lalai dengan kewajiban menyelesaikan skripsi.

Contoh nyatanya saja adalah Chanyeol mahasiswa semester akhir fakultas teknik elektro itu saat ini masih merasakan santainya menjadi mahasiswa paling tua di kampus.

Kerjaannya kalo ga ngabisin umur di kantin ya pasti nyebat di parkiran.

Tapi beberapa hari ini dia ditekan untuk menyelesaikan skripsinya.

Ya gimana mau mikirin skripsi kalo judul aja belum ada ???

Mikirin kehidupan diri sendiri aja pusing ya gimana mau mikirin judul.

Chanyeol gelisah galau dan merana saat ini karena pak Jidi ㅡ dosen pembimbing Chanyeol udah nagih-nagih mana judul skripsinya Chanyeol.

Udah kaya di tagihin hutang pokoknya kalo ada pak Jidi, Chanyeol langsung kabur. Sama kaya hari ini, Chanyeol kabur ke kantin setelah di tagih sama pak Jidi di depan fakultas tadi pagi.

"Yeol, eta kenapa murung pisan euy" tanya Baekhyun pas liat sahabatnya termenung

"Iya neh biasanya rame lu ah Yeol payah nih ada masalah ga mau cerita" kata Sehun sambil makan bakso yang barusan dia pesen.

Gimana temen-temennya ga heran ini Chanyeol biasanya paling ceria, mulut udah kaya toa masjid, kalo di kantin liat cewek langsung di godai, kok hari ini jadi pendiem.

Lagi puasa ngomong apa gimana dah ga ngerti juga.

Tapi percuma juga sih mau cerita sama mereka. Paling responnya "ah santai Yeol." Tipikal teman jaman sekarang yang hanya ingin tau bukan ingin membantu.

Chanyeol diem aja sambil ngaduk-ngaduk es teh pake pipet. Banyak hal yang bersarang dipikiran Chanyeol. Selain dia harus cepat lulus karna pak Jidi sudah mengejar-ngejar.

Dia juga mikirin bayaran SPP kuliahnya. Kalo dia ga lulus tahun ini ya berarti tahun depan harus bayaran lagi.

Chanyeol kasian sama mamanya yang harus nyari uang tambahan buat semester depan.

Setelah papanya meninggal 1 tahun yang lalu semua biaya kehidupan Chanyeol dan kedua adiknya di bebankan ke mamanya.

"Judul skripsi" ucap Chanyeol akhirnya membuka suara

"Yah itu mah gue aja belum nemu gimana mau nyariin lo, Yeol" celetuk Kai sambil menggaruk tengkuk kepalanya

"Ngapa sih Yeol mau cepet-cepet. Santuy ajalah gan" kata Suho sambil mainin hapenya. Ngurusin partner bisnisnya.

Ya Suho sih santai mau lulus kapan aja juga hakikat dia tetap jadi pewaris beberapa perusahaan punya bokapnya. Ini kayanya kampus aja bisa dibeli sama bokap Suho.

"Iya nih mo lulus duluan apa hah ga setia kawan banget. Btw ini soto ngapa ga ada wangi-wanginya dah" sambung Kai sambil mencium kuah soto yang ada di mangkoknya.

"Yeu itu mah kurang salam" kata Baekhyun sesaat mencium kuah soto punya kau

Baekhyun tuh apa sih yang ga diketahui, segala macem dia tau karna prinsip hidup Baekhyun adalah "Baekhyun selalu benar"

Kai ngeliatin Baekhyun heran.

"Assalamualaikum" Kai dengan polosnya mengucapkan salam kepada soto yang ada di mangkoknya

"Blegug sia tem. Maksud aing daun salam bukan sotonya di kasih ucapan salam. Gusti nu agung ini punya temen ga ada yang bener" Baekhyun nyusap keningnya dan berlalu pergi.

Chanyeol dan yang lain ketawa sampe menitihkan air mata.






 

●●●







 

Pulang dari kampus seperti biasa Chanyeol ikut gengnya nongki-nongki dulu ya lumayan di bayarin sama Suho alias orang kaya 7 turunan.

Chanyeol pulang jam 8 malem, ada sebuah kemajuan dari biasanya. Soalnya dia biasa pulang ke rumah tengah malem.

"Anak mama udah pulang ya. Tumben pulang cepet" ucap mama Chanyeol sesaat melihat anak laki-lakinya udah ada dirumah jam segini.

Chanyeol senyum aja. Mamanya Chanyeol baru pulang dari kerja dan sekarang lagi nyetrika baju di ruang nonton TV.

Mamanya kerja di salah satu toko roti sebagai seorang kasir, dulu sebelum papa Chanyeol meninggal hidup mereka tuh serba ada tapi pas papanya udah meninggal kehidupan mereka berbanding terbalik soalnya papanya meninggalkan banyak hutang bukan banyak harta.

Chanyeol berdiri di depan pintu kamarnya beberpa menit sambil melihat punggung belakang mamanya.

Terlihat suatu kelelahan dari tubuh renta sang mama.

"Gue akan berjuang demi mama" kata Chanyeol menekatkan diri dan masuk ke kamar








 

●●●









 

Hari ini Chanyeol ke perpustakaan buat ngerjain bab 3 yang masih revisi. Subhanallah setelah bertapa di goa bersama sung go kong sekitar 2 bulan yang lalu judul Chanyeol di setujui sama pak Jidi.

Ini adalah masa terajin dalam sejarah hidup Chanyeol. Biasanya kerjaannya ngabisin umur nongkrong di cafe sekarang dihabiskan di perpustakaan. Walaupun kadang numpang tidur aja di pojok perpustakaan.

Harus ngebut ini soalnya pak Jidi udah ngomel-ngomel mulu setiap bimbingan.

"Ini buku kagak ada yang bergambar apa ya ? Otak gue sulit mencerna" protes Chanyeol pas liat seluruh buku yang penuh tulisan.

Bergambar ya dipikir majalah bobo apa

"Chan!!!"

Pas Chanyeol lagi liat-liat referensi eh ada suara hati yang memanggil.

"Eh iya Seul ???" Kata Chanyeol dengan nada suara bergetar

Hanya ada satu orang yang manggul Chanyeol dengan sebutan "Chan" dan hanya ada satu orang yang bisa bikin hati Chanyeol meletup-letup kaya popcorn.

Dia adalah Seulgi, gadis yang di idam-idamkan Chanyeol dari SMA. Gimana ga kepincut Seulgi selain cantik, dia juga pinter. Kalo nikah sama Seulgi tuh pasti keturunannya berguna bagi nusa dan bangsa

Chanyeol walaupun di cap playboy tapi dia ga ada nyali buat deketin Seulgi soalnya minder duluan. Beda kasta gitu.

Ga mungkin Seulgi mau sama cowok yang kerjaannya nongkrong di kantin dan selalu bolos kelas.

"Ngapain Chan ke perpus ? Hehe" tanya Seulgi penuh kebingungan

"Cari referensi aja nih. Gue juga mau lulus lah bukan lo aja, Seul" balas Chanyeol dengan sedikit senyumannya yang mematikan

"Wihhh gitu dong. Masuk kampus bareng, lulus bareng juga ya!!! Semangat Chanyeol hehe gue kesana dulu ya" kata Seulgi dengan ekspresi super girang

"Hehehehehe iya Seul thanks"

Chanyeol rasanya mau guling-gulinh di lantai aja abis di semangatin sama bidadari surga.

Abis disemangatin Seulgi, Chanyeol langsung cari referensi lain dengan giat. Ini kalo bisa lulus bareng harusnya juga bisa satu atap bareng.

Chanyeol harus berjuang lagi buat ngebuktiin ke Seulgi kalo dia juga mampu dalam hal akademik.






 

●●●










 

Setelah berjuang hampir 5 bulan lamanya, akhirnya Chanyeol hari ini melakukan sidang skripsi.

Chanyeol udah dateng dari pagi pake outfit hitam putih, di kampus udah rame juga temen-temen Chanyeol yang bawa bunga dan tidak lupa banyak dede-dede gemes Chanyeol yang dateng buat kasih semangat.

"Gimana udah siap ?" Tanya pak Jidi yang tiba-tiba dateang memghampiri Chanyeol

Chanyeol hanya tersenyum tipis, ini bapak pake nanya udah siapa ya siap ga siap bukankah harus dihadapi ???

"Hehe insyaallah pak. Mohon bimbingannya di ruang sidang nanti pak" kata Chanyeol merayu agar di bantu pak Jidi pas di bantai sama penguji sidang.

Pak Jidi hanya senyum dan memberi anggukan kecil.

"Yeol semangat Yeol!!!!" Teriak Baekhyun sambil membawa banner bertuliskan kata mutiara khas bahasa sunda untuk menyemangati sahabatnya.

"Kalo sulit jawab pertanyaan. Sebut nama gua aja 3 kali pasti ga ada apa-apa HAHAHA" ejek Sehun

"Bismillah jangan lupa Yeol" ucap Xiumin

Pokoknya semua temennya Chanyeol pada memberi semangat. Walaupun hanya memberi semangat bukan memberi duit, Chanyeol tetap senang karna punya temen yang selalu ada sampai akhir perjalanan kampusnya.

Chanyeol masuk ruang sidang dengan penuh ketegangan. Biasanya dia ga pernah setakut ini buat melakukan suatu hal. Tapi ini beda. Semuanya dipertaruhkan disini.






 

●●●







 

"GUA LULUS WOYYYYYY" Chanyeol teriak sekenceng-kencengnya pas keluar dari ruang sidang.

Dia larian ke arah temen-temennya dan meluk mereka erat banget. Chanyeol sampe di angkat-angkat udah kaya menang lotre

"Pala aing kegencet!!!!" Terdengar suara rintihan dari bawah hiruk pikuknya suporter Chanyeol

Ternyata sumber suara tersebut berasal dari teriakan Baekhyun. Lagian badan udah sekecil upil mau sok iye ikutan ngangkat Chanyeol.

"Chanyeol" terdengar suara dari arah kanan Chanyeol saat Chanyeol lagi melakukan selebrasi sama temen-temennya.

Chanyeol langsung membulatkan matanya begitu melihat seorang gadis bediri membawa bunga dan berlarian kecil ke arahnya.

"Seulgi ??" Ucap Chanyeol bergetar

Tidak menyangka gadis yang dia sukai sejak lama saat ini menyempatkan diri untuk datang menghadiri sidang Chanyeol.

"Aduh di samperin wanita pujaan hati acikiwirrrr awe awe" Baekhyun rusuh sendiri kalo udah masalaj ngomporin temen

"CIAAAAAAA gas aja udah Yeol gas tar keburu di pepet orang" tambah Kai sambil mendorong-dorong pundak Chanyeol

"Gas aja uda lur. Tar gue yang traktir pajak jadiannya" Suho bersabda

Ini yang jadian siapa terus yang bayarin pajak jadian siapa. Suho memang beda.

Melihat kelakuan temen-temennya yang memalukan harga diri Chanyeol akhirnya Chanyeol hanya menggaeuk tengguknya.

"Maaf Seul ga usah didengerin mereka emang suka ngaco" kata Chanyeol mencoba menjelaskan semuanya sama Seulgi.

"Kalo beneran juga gapapa hehe"

Jawaban tak terduga keluar dari mulut gadis cantik itu. Ini bukan mimpi kan ya.

"Hah ?? Maksudnya gimana Seul ? Lo mau jadi pacar gue ? Serius ????" Chanyeol langsing membulatkan matanya dan menggoyang-goyangkan bahu Seulgi pelan.

Rasanya ga percaya semua ini adalah kenyataan.

"Hmm" jawab Seulgi singkat

Chanyeol dengan refleks langsung memeluk erat Seulgi yang diiringi dengan sorakan kegembiraan dari geng Chanyeol serta sorakan kesedihan dari dede-dede Chanyeol.

Kalo kata dede-dede gemes Chanyeol sih hari ini adalah hari patah hati internasional.

Sekali dayung dua pulau terlapaui sih ini namanya. Lulus dari kampus, membanggakan mama plus dapet bonus jadian sama wanita idaman.

Lagi asik-asiknya bermadikan bunga cinta, tiba-tiba ada yang menepuk pundak Chanyeol pelan.

"Hebat anak mama" ternyata itu mamanya Chanyeol

Chanyeol langsung berbalik badan dan memeluk erat mamanya.

Mama Chanyeol dateng, padahal kemaren bilangnya ga bisa dateng karena ga bisa ninggalin pekerjaan.

Emang orang tua tuh selalu perjuangin apapun demi anaknya.

"Makasih ma, kalo bukan karna perjuangan mama cari uang dan doa mama, Chanyeol ga mungkin ada disini" ga berasa dia ngomong itu sambil menitihkan air mata.

"Perjuangan Chanyeol belum selesai buat banggain mama. Sehat terus ma sampai Chanyeol mencapai kesuksesan" tambahnya yang bikin mamanya juga ikutan nangis.

Pak Jidi yang ngeliatin dari sebrang juga ikutan nangis, padahal jarang banget pak Jidi menitihkan air mata. Ada suatu rasa bangga melihat anak didiknya selangkah lebih maju.

Perjuangan Chanyeol yang setiap hari ke perpustakaan dan merelakan semua waktu mainnya itu ga sia-sia.

Akhirnya dia bisa lulus dan yang paling penting ga pusing mikiran bayaran semester depan. Uangnya bisa dipake buat keperluan lain.

Hari ini adalah hari terbaik dalam hidup Chanyeol dimana dia bisa menyelesaikan studinya dan membanggakan bidadari suganya ㅡ mama serta bisa sedikit lebih maju dengan gadis yang dia sukai ㅡ Seulgi

Jikalau tidak bisa berjuang untuk negara maka berjuanglah untuk orang-orang yang ada disekitar. Jikalau tidak bisa menjadi pahlawan untuk negara maka jadilah pahlawan untuk orang yang disayang.

Karena sebuah hal yang besar pasti berawal dari hal yang kecil dan sebuah keberhasilan pasti berawal dari sebuah perjuangan.

 

Tags:
Komentar
RECENT FAN FICTION
salad di surabaya timur
Posted Selasa,17 Agustus 2021 at 22:58
Posted Selasa,17 Agustus 2021 at 22:56
Posted Selasa,17 Agustus 2021 at 22:55
Posted Selasa,17 Agustus 2021 at 22:50
Posted Selasa,17 Agustus 2021 at 22:37
Posted Selasa,17 Agustus 2021 at 22:34
Posted Selasa,17 Agustus 2021 at 22:32
Posted Selasa,17 Agustus 2021 at 22:30
FAVOURITE TAG
ARCHIVES