Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
line official dreamers
facebook dreamers
twitter dreamer
instagram dreamers
youtube dreamers
google plus dreamers
Dreamland
>
Berita
>
Article

Melonjaknya Penjualan Album K-Pop Pengaruhi Lingkungan, Tanggung Jawab Fans atau Agensi?

07 Januari 2022 17:45 | 824 hits

DREAMERS.ID - Industri K-pop memiliki tahun 2021 yang produktif, terutama dalam hal penjualan CD. Menurut Gaon Chart pada 20 Desember, lebih dari 54,5 juta kopi CD K-pop terjual di seluruh dunia dalam 50 minggu pertama tahun 2021, meningkat 31 persen dari 41,7 juta kopi pada tahun 2020.

Total penjualan untuk tahun 2021 diperkirakan mendekati sekitar 60 juta kopi. Namun tidak semua CD tersebut disimpan oleh para pembeli, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang dampak lingkungan dari penjualan CD yang meroket.

Sementara pasar CD K-pop tampaknya memiliki masa depan yang cerah, peningkatan tersebut juga datang dengan sisi gelap: Banyak penggemar setia membeli lusinan hingga ratusan album karena berbagai taktik pemasaran tetapi akhirnya membuang sebagian besarnya.

Sebuah album biasanya dilengkapi dengan satu entri undian untuk fansign, bersama dengan random photocard dari para member. Untuk meningkatkan kesempatan menghadiri fansign dan memperoleh photocard bias, beberapa fans merasakan tekanan internal untuk membeli album sebanyak mungkin.

Dalam beberapa waktu belakangan ini, di komunitas online dan platform media sosial seperti Twitter, pengguna telah mengunggah keluhan tentang tumpukan CD idola K-pop yang ditinggalkan di jalan.

"Album K-pop akhir-akhir ini dirancang dengan rumit untuk memiliki nilai koleksi, yang menjadikannya campuran plastik, kertas, dan kain," kata Lee Jai Young, profesor teknik lingkungan di Universitas Seoul.

“Album-album ini praktis tidak mungkin untuk didaur ulang. Tidak masalah berapa banyak CD yang dibeli seseorang, asalkan mereka menyimpannya. Tetapi menjadi masalah ketika sejumlah besar CD dibuang dan berubah menjadi sampah yang tidak dapat didaur ulang."

"Dari sudut pandang lingkungan, pertumbuhan pasar CD dan pembelian berlebihan yang menyertainya bukanlah fenomena yang baik sama sekali."

Kritikus musik Jung Min Jae mengatakan, “Setelah fansign beralih ke panggilan video karena pandemi Covid-19, bahkan penggemar asing mulai membeli secara massal untuk memenangkan undangan fansign virtual.”

Dia melanjutkan, "Kita cenderung menyalahkan penggemar karena membeli dalam jumlah besar, tetapi saya tidak berpikir penggemar harus menjadi sasaran kritik."

"Selama sistem fundamental mendorong mereka untuk membeli dalam jumlah besar, kita tidak dapat menyalahkan penggemar karena ingin bertemu dengan idola yang sangat mereka cintai atau mencoba mendapatkan photocard member favorit tertentu. Dari sudut pandang penggemar, mereka tidak punya pilihan lain,” pungkasnya.

(fzh)

Komentar
RECENT ARTICLE
Advertise with Us
sales & marketing : sales@dreamers.id
enquiries : info@dreamers.id
Get Our Application for Free
MOST POPULAR
BACK TO DREAMLAND | TOP | View Desktop Version
CONTACT US
Dreamers.id
dreamersradio