Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
line official dreamers
facebook dreamers
twitter dreamer
instagram dreamers
youtube dreamers
google plus dreamers
Dreamland
>
Artis
>
Article

Penyebar Rumor Bebas, Tuduhan Bullying Lia ITZY Akan Diselidiki Ulang

16 Juni 2021 09:30 | 338 hits

DREAMERS.ID - Pada 15 Juni, JYP Entertainment merilis pernyataan terperinci yang mengumumkan rencana mereka untuk meminta penyelidikan ulang atas penuntutannya terhadap A, penyebar rumor bullying Lia ITZY.

Kembali ke Februari lalu, salah satu teman sekelas Lia di SMP (selanjutnya disebut A) mengunggah postingan di komunitas online yang mengaku telah menjadi korban kekerasan di sekolah.

A menulis bahwa "idola wanita terkenal yang lahir pada tahun 2000" telah meminjam uang dari teman sekelasnya tanpa mengembalikannya, berbicara buruk tentang dia kepada siswa lain, serta membuatnya dan orang lain terbuang tanpa alasan.

Saat postingan tersebut diunggah, JYP Entertainment menanggapi dengan mengajukan gugatan terhadap A atas pencemaran nama baik. Awal pekan ini, Kantor Polisi Incheon Yeonsu menyatakan A dibebaskan dari tuduhan pencemaran nama baik, menjelaskan bahwa tidak ada cukup bukti untuk membuktikan bahwa klaim yang dibuat di pos itu salah.

JYP menekankan bahwa meskipun polisi telah membatalkan dakwaan terhadap A “karena mereka tidak memiliki bukti bahwa postingan tersebut palsu", polisi juga menyatakan bahwa “mereka tidak mengakui bahwa postingan tersebut benar… [artinya] keputusan mereka untuk tidak meneruskan kasus ini ke kejaksaan tidak berarti mereka membenarkan bahwa Lia telah berpartisipasi dalam kekerasan di sekolah.”

Berikut detil pernyataan JYP Entertainment mengenai kasus tersebut:

1. Saat pertama kali mengajukan gugatan terhadap [individu yang bersangkutan], JYP tidak mengajukan gugatan terhadap korban kekerasan di sekolah, tetapi gugatan terhadap postingan dan komentar yang kami anggap jahat, seperti di bawah ini.

Postingan di atas diunggah di komunitas online selama dua tahun, mulai dari 2018. Tidak mungkin bagi agensi untuk mengetahui siapa yang mempostingnya, dan itu bukan keluhan nyata tentang menderita kekerasan di sekolah.

Dengan menggunakan laporan penggemar dan pemantauan rutin postingan sebagai dasar, agensi saat ini memiliki sistem untuk mengambil tindakan hukum secara teratur terhadap postingan online yang berbahaya.

Baca juga: Irene Red Velvet, Lia ITZY, dan Winter aespa Kenakan Crop Top Kembar, Mana Favoritmu?

Di bawah sistem itu, agensi juga mengambil tindakan hukum terhadap posting di atas pada Desember 2020.

2. Selama penyelidikan polisi, JYP mengetahui bahwa dari lima postingan di atas, empat di antaranya ditulis oleh orang yang sama yang mengganti nama panggilan online, sementara satu postingan ditulis oleh individu yang berbeda.

Namun, saat polisi masih menyelidiki kasus ini, seseorang yang tampaknya adalah penulis postingan di atas menulis di komunitas online lain pada Februari lalu, bahwa mereka sedang diselidiki oleh polisi.

Penulis mengeluh di postingan bahwa mereka dan kenalannya pernah menjadi korban kekerasan di sekolah, namun tak lama kemudian, seseorang yang sepertinya adalah kenalan yang disebutkan di postingan aslinya mengunggah postingan sendiri di komunitas online yang sama, mengatakan bahwa mereka tidak menganggap insiden kekerasan sekolah yang dipermasalahkan dan mereka pikir itu bukan masalah besar.

Setelah itu, penulis postingan asli berulang kali mengunggah postingan sebelum menghapusnya.

3. Setelah perwakilan hukum kami mengajukan pengaduan atas nama Lia dan menanggapi dengan tindakan hukum, polisi memutuskan untuk tidak meneruskan kasus terhadap dua penulis posting [jahat] ke kejaksaan.

Namun, polisi menyatakan dalam wawancara pers bahwa meskipun mereka memutuskan untuk tidak meneruskan kasus ini ke kejaksaan karena tidak memiliki bukti bahwa postingan tersebut salah, mereka tidak mengakui bahwa postingan tersebut benar.

Dengan kata lain, mereka mengatakan bahwa keputusan mereka untuk tidak meneruskan kasus ini ke kejaksaan bukan berarti mereka membenarkan bahwa Lia telah melakukan kekerasan di sekolah.

Oleh karena itu, Lia dan agensi berencana untuk mengajukan banding dan meminta penyelidikan ulang atas tuduhan pencemaran nama baik melalui kebohongan. Ini karena ingin kebenaran terungkap dengan jelas melalui penyelidikan yang lebih dalam.

"Ini karena kami percaya bahwa meskipun tidak dapat diterima adanya korban yang menderita [kekerasan sekolah] secara tidak adil, tetapi juga tidak dapat diterima adanya korban yang menderita karena tuduhan palsu dan klaim yang menyimpang," tutup JYP Entertainment.

(mth)

Komentar
RECENT ARTICLE
Advertise with Us
sales & marketing : sales@dreamers.id
enquiries : info@dreamers.id
Get Our Application for Free
MOST POPULAR
BACK TO DREAMLAND | TOP | View Desktop Version
CONTACT US
Dreamers.id
dreamersradio