Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
line official dreamers
facebook dreamers
twitter dreamer
instagram dreamers
youtube dreamers
google plus dreamers
Dreamland
>
Lifestyle
>
Article

Mengenal Bisnis NFT yang Dilakoni Agensi Hiburan Korea Termasuk HYBE dan JYP

05 November 2021 11:30 | 850 hits

DREAMERS.ID - Industri K-Pop sekarang semakin digital, dan NFT (Non-Fungible Token) saat ini muncul sebagai “makanan masa depan” K-Pop. Satu per satu agensi hiburan di Korea mulai memasuki bisnis NFT, termasuk HYBE Labels, agensi BTS.

Pada 5 November, beberapa perusahaan, termasuk agensi idola K-Pop dan beberapa komposer terkenal, baru-baru ini mulai bekerja dengan platform NFT satu demi satu.

Sehari sebelumnya, HYBE mengumumkan kemitraan global dengan Dunamu, blockchain terkemuka, dan perusahaan fintech. Penggabungan kekayaan intelektual artis (IP) dan teknologi blockchain dan fintech memulai hubungan "tanpa batas" antara industri.

Meskipun dalam usaha patungan baru, mereka mengumumkan bahwa mereka akan membuka bisnis NFT di mana konten dan produk berbasis IP artis dapat menjadi aset digital penggemar. Pemimpin HYBE Bang Shi Hyuk menyetujui NFT, dengan contoh “photochard” sebagai suvenir merchandise antara fandom idola.

Dia juga menyatakan bahwa jika keunikan sebuah photocard disertifikasi secara digital, dapat disimpan secara permanen, sehingga "photocard digital" dengan gambar atau suara dapat dibuat, bukan hanya satu foto.

Dimungkinkan juga untuk menghias avatar dan ruang virtual dengan menggunakan photocard digital di platform. Memungkinkan juga bagi penggemar untuk menunjukkan ruang mereka kepada artis di antara fandom yang berbeda.

Melansir dari Kpopstarz, NFT adalah satu-satunya aset digital yang dapat diverifikasi di dunia. Sebagian besar dibuat dengan memberikan nilai unik pada konten atau produk digital dengan bantuan teknologi blockchain.

Baca juga: Cube Entertainment Juga Terjun ke Bisnis NFT, Siap Bangun Metaverse K-Pop Sendiri

Konvergensi IP artis dan teknologi blockchain akan menjadi inovasi lain dalam industri hiburan. Ini akan menjadi teknologi bagi orang-orang yang telah menciptakan nilai-nilai unik dan penggemar yang mendukungnya.

JYP Entertainment, yang mengelola 2PM dan TWICE, juga mengumumkan pada bulan Juli bahwa mereka akan bekerja dengan Dunamu untuk membuat platform NFT berbasis K-pop. Ini mencari bisnis seperti distribusi, produksi, dan perdagangan barang digital yang terkait dengan NFT.

JYP adalah agensi musik domestik besar pertama yang memasuki bisnis platform NFT. Noneni Special Forces Entertainment, yang dipimpin oleh produser Kim Hyung Seok, memutuskan untuk mempromosikan proyek bersama sehubungan dengan NFT dan Metaverse dengan perusahaan blockchain, Key Inside.

Abyss Company, yang mengelola mantan anggota Wonder Girls Sunmi, grup vokal Urban Zakapa, dan penyanyi Park Won, menandatangani kontrak bisnis dengan platform NFT "Define" Mei lalu.

Sederhananya, NFT adalah teknologi yang memverifikasi kepemilikan di blockchain. Ini adalah jenis aset digital baru yang memiliki tag yang memberikan informasi identifikasi unik untuk file digital seperti musik, video, dan gambar.

Ini adalah sertifikat digital yang dapat disimpan secara permanen dalam keadaan yang tidak dapat dipalsukan atau dirusak. Ini adalah teknologi serupa yang digunakan dalam cryptocurrency.

Jepang juga bergerak cepat dalam bisnis terkait NFT. Agensi idola Jepang, Avex, yang bermitra dengan SM Entertainment, mendirikan Avex Technologies (ATS), anak perusahaan yang berbasis pada bisnis NFT, tahun ini.

(fzh)

Komentar
RECENT ARTICLE
Advertise with Us
sales & marketing : sales@dreamers.id
enquiries : info@dreamers.id
Get Our Application for Free
MOST POPULAR
BACK TO DREAMLAND | TOP | View Desktop Version
CONTACT US
Dreamers.id
dreamersradio