Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
line official dreamers
facebook dreamers
twitter dreamer
instagram dreamers
youtube dreamers
google plus dreamers
Dreamland
>
Berita
>
Article

8 Tanda Pelaku KDRT Ini Bisa Dikenali Sejak Pacaran

30 September 2022 20:00 | 1664 hits

DREAMERS.ID - Angka kekerasan dalam rumah tangga atau KDRT terus meningkat selama pandemi. Terbaru, Lesty Kejora melaporkan Rizky Billar, suaminya, atas dugaan KDRT yang dipicu dari perselingkuhan.

Jennifer C. Genovese, seorang terapis klinis dan asisten profesor pengajar di sekolah sosial bekerja di Falk College Syracuse University di New York, mengatakan bahwa tanda-tanda kekerasan semacam ini tidak selalu mudah dideteksi oleh orang-orang di luar hubungan, bahkan juga sulit dikenali oleh mereka yang mengalaminya.

Lebih lanjut mengutip Tempo, Genovese memaparkan bahwa korban akan merasa pasangannya sangat perhatian dan penuh cinta, tanpa menyadari bahwa intensitas hubunan yang cepat memungkinkan pelaku membangun kendali atas kehidupan korban.

Berikut ini 8 tanda potensi KDRT yang bisa dikenali sebelum menikah, melansir CNN Indonesia dan Tempo:

1. Tak pernah menghargai opini

Menurut Marissa Meditania, pasangan yang tidak pernah menghargai opini yang dilontarkan saat berdiskusi adalah salah satu tanda bahwa ia bukanlah pasangan yang tepat. Hal ini juga dapat berarti pasangan memiliki sifat defensif dan tidak mau menerima opini yang Anda punya ketika Anda mencoba bersuara.

2. Posesif

"Sifat posesif atau cemburu yang tidak realistis merupakan contoh pasangan memiliki kontrol besar dalam hubungan," kata Marissa. Sikap seperti ini, menurutnya, membuat seseorang rentan berhubungan dengan tindak kekerasan karena mereka merasa dirinya berkuasa atas hubungan.

3. Sudah ada perilaku abusive

Adanya perilaku kasar atau abusive, entah itu fisik atau verbal, dapat menjadi tanda pasangan Anda rentan melakukan KDRT. Termasuk juga dalam urusan finansial. "Memakai uang kita enggak bilang dan lain-lain. Itu artinya kontrol dirinya sangat kurang," jelas Marissa.

4. Kasar memperlakukan orang di sekitar

Potensi kekerasan juga bisa dilihat dari bagaimana pasangan memperlakukan orang-orang di sekitarnya, terutama keluarga inti. "Perlu dilihat juga apakah dengan keluarga inti atau dengan lingkungan teman-teman terdekatnya dia pernah ada perilaku kekerasan fisik," lanjutnya.

5. Cepat meledak di bawah tekanan

Emosional atau tidaknya pasangan saat mengatasi masalah juga perlu ditilik. Menurut Marissa, jika pasangan cepat berapi-api dan sulit mengendalikan diri hingga merusakkan barang-barang yang ada di sekitar saat ada di bawah tekanan, maka Anda perlu berhati-hati.

6. Gaslighting

Gaslighting adalah bentuk pelecehan psikologis di mana pelaku membuat pasangan mempertanyakan realitasnya sendiri. Menurut Genovese, gaslighting bisa berupa mengejek atau mempermalukan seseorang, kemudian menuduh pasangan terlalu sensitif atau dramatis ketika bereaksi terhadap ejekan ini.

7. Menghujani bom cinta

Salah satu hal yang biasa pelaku KDRT lakukan adalah menghujani dengan bom cinta kepada pasangan yang menjadi korbannya. Dapat berupa hadiah, pujian, permintaan maaf, dan janji untuk tidak pernah mengulangi perilaku kasar. Padahal ini lebih merupakan cara untuk memuluskan aksinya.

8. Masih membawa trauma masa lalu

Korban kekerasan umumnya dapat memendam trauma. Hal itu membuat seseorang merasa dirinya tak punya kendali dan inferior. Tindak kekerasan menjadi sesuatu yang sangat mungkin terjadi.

Menurut Marissa, orang seperti ini umumnya akan berpikir bahwa kekerasan menjadi salah satu cara untuk menunjukkan kontrol atas dirinya. Untuk itu, penting mengenali latar belakang keluarga dan juga kondisi psikologis pasangan.

(mth)

Komentar
RECENT ARTICLE
Advertise with Us
sales & marketing : sales@dreamers.id
enquiries : info@dreamers.id
Get Our Application for Free
MOST POPULAR
BACK TO DREAMLAND | TOP | View Desktop Version
CONTACT US
Dreamers.id
dreamersradio