Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
line official dreamers
facebook dreamers
twitter dreamer
instagram dreamers
youtube dreamers
google plus dreamers
Dreamland
>
Artis
>
Article

Sosok yang Mengaku Teman Chorong Apink dan Korban Berikan Kesaksian

08 April 2021 11:00 | 351 hits

DREAMERS.ID - Seseorang yang mengaku sebagai teman dari Chorong Apink dan terduga korban (A/Kim) muncul untuk memberikan kesaksiannya. Teman tersebut mengungkapkan bahwa ia berani angkat bicara karena merasa Chorong menjadi sasaran klaim palsu yang dilaporkan seakan-akan benar.

Dalam postingannya, ia menulis, “Aku bersekolah di SD dan SMP yang sama dengan Chorong dan juga ada selama insiden dengan A. Aku mengumpulkan keberanian untuk menulis postingan ini karena aku merasa Chorong menjadi sasaran karena klaim yang tidak benar dilaporkan seolah-olah itu benar.”

“Melihat laporan tersebut, dikatakan bahwa Chorong menggunakan kekerasan terhadap A, tetapi itu tidak benar. Laporan tentang dia minum setiap minggu juga tidak benar. Ini mungkin tampak seperti alasan, tetapi sangat jarang Chorong keluar dan bergabung dengan teman-teman kita untuk pergi minum. Dia juga tidak pandai minum. Jika kau adalah seseorang yang mengenal Chorong, kau akan tahu ini benar.”

“Aku bersekolah di SD yang sama dengan Chorong dan A. Meskipun aku dekat dengan Chorong selama itu, aku juga dekat dengan A. Chorong juga dekat dengan A. Dari yang aku ingat, Chorong juga memiliki tutor yang sama dengan A di SMP dan mereka sering bertemu di SMA juga.”

“Seperti yang telah diberitakan, itu bukan karena kekerasan di sekolah tetapi karena ada kesalahpahaman di antara mereka. Aku ingat Chorong terluka oleh insiden itu dan menangis kepadaku tentang hal itu. Pada hari yang sama aku bertanya kepada A mengapa mereka melakukan hal-hal ini dan kemudian bertemu, hanya untuk berdebat. Begitulah bagaimana aku punya konflik dengan A juga.”

“Aku ingat Chorong berkata, 'Mengapa dia melakukan itu padaku?' sambil menangis di sampingku. Klaim yang dibuat oleh A tentang dia yang mencengkeram dan mengatakan 'Aku tidak suka caramu tersenyum' dan menggunakan kekerasan untuk menampar pipinya dan menendang tulang keringnya jauh dari kebenaran.”

“Memang benar bahwa aku melakukan tindakan fisik dengan A selama pertengkaran dan aku akui bahwa aku salah. Namun, tidak ada penyerangan kelompok dan tidak ada yang menyuruh A melepas pakaiannya. Aku pertama kali dihubungi oleh Chorong pada akhir Februari dan merasa tidak enak melihat sepertinya dia telah menderita beberapa minggu karena dia berhati-hati membicarakannya. Apa yang aku dan teman-teman lain yang ada di sana pada kejadian itu ingat sangat berbeda dari apa yang didengar Chorong dari A.”

“Kami memutuskan untuk menelepon A untuk memverifikasi karena sepertinya ada banyak bagian yang terdistorsi ketika diberitahu ke Chorong. Chorong tidak ingin aku menelepon A tetapi melihat Chorong dituduh oleh A tentang penyerangan kelompok dan mengancam untuk mengakhiri karirnya, aku dapat menghubunginya baru-baru ini.”

Baca juga: Pelapor Ungkap Transkrip Panggilan Telepon, Agensi Chorong Apink: Itu Tidak Akurat

“Aku bisa berbicara dengannya lebih terbuka dengan A karena kami dekat ketika kami masih muda. Tetapi bagian yang aku ingat benar-benar berbeda dari yang diingat oleh A. A memberi tahuku bahwa Chorong sedang mabuk pada saat itu dan tidak memilih-milih, menyimpang dari topik yang sedang dibahas. Aku mengatakan kepada mereka untuk tidak menyebutkan apa pun yang tidak ada hubungannya dengan kejadian itu dan itu tidak benar dan mengoreksi bagian-bagian itu.”

“Ketika aku memberi tahunya bahwa Chorong tidak minum alkohol hari itu dan bahkan tidak bisa minum dengan baik, A membalikkan kata-kata mereka dengan mengatakan bahwa itu adalah sesuatu yang tidak dapat mereka konfirmasi sekarang dan bahwa memang benar mereka juga minum-minum.”

“Saat berbicara tentang penganiayaan kelompok, A mengubah cerita dengan mengatakan bahwa hanya Chorong yang memukulnya. A mengatakan kepadaku bahwa dia ingin Chorong pensiun dan mengatakan kepadaku bahwa dia tidak akan menyakitiku atau keluargaku jika aku tetap bersikap netral.”

“A juga berbicara tentang kesalahpahaman pribadi kami dan meminta maaf atas kesalahan yang kami lakukan satu sama lain. Karena mereka adalah teman masa kecilku yang memiliki banyak kesalahpahaman yang perlu diselesaikan, aku menyarankan agar kami bertiga bertemu. A menolak saranku dan panggilan telepon berakhir.”

“Memang benar aku kesal dengan kejadian itu karena mereka adalah temaku. Ketika kami masih muda, A diintimidasi oleh siswa yang lebih tua di sekolah dan aku berjuang untuknya sebelumnya. Memang benar bahwa aku berjuang untuk A seolah-olah itu terjadi padaku.”

“Tetap saja, karena itu adalah kesalahpahaman antara Chorong dan A, aku seharusnya tidak campur tangan dan bertindak seperti itu. Aku memahami bahwa tindakanku salah dan aku telah meminta maaf kepada A untuk ini. Mengapa permintaan maafku diterima dan permintaan maaf Chorong tidak?”

“Sulit bagiku untuk membuat keputusan untuk menulis posting ini juga. Aku mengumpulkan keberanian untuk menjelaskan bagian-bagian yang tidak benar. Chorong masih sangat berhati-hati tentang apa yang dia katakan karena dia merasa bahwa kelompok itu dan aku akan dirugikan olehnya. Aku berharap tidak ada yang menjadi target hanya karena mereka selebritas, dan aku berharap mereka tidak lagi menerima kritik dan siksaan dari terlalu banyak orang.”

(fzh)

Komentar
RECENT ARTICLE
Advertise with Us
sales & marketing : sales@dreamers.id
enquiries : info@dreamers.id
Get Our Application for Free
MOST POPULAR
BACK TO DREAMLAND | TOP | View Desktop Version
CONTACT US
Dreamers.id
dreamersradio